Belalang Sawah - Kapas

KapasKapas

Belalang Sawah

Oxya intricata & Locusta migratoria manilensis


Ringkasan

  • Belalang Sawah dewasa kira-kira seukuran jari kelingking dengan warna kuning kehijauan mengkilap dengan tiga garis hitam di sisi atas.
  • Telur diletakkan antara September dan November di tanah sedalam jari kelingking.
  • Telur-telur itu menetas selama musim hujan dan mulai memakan daun.

Gejala

Nimfa dan belalang sawah dewasa memakan daun, merusak tepiannya atau memotong sebagian besar jaringan helai daun. Mereka juga menggigit tunas dan kuntum atau di pangkal tangkai perbungaan, menyebabkan pembentukan bulir putih dan sering memutuskan malai. Tanda gigitan pada daun dan pucuk, sebagian besar tepi daun dimakan, dan malai yang terputus adalah karakteristik dari spesies ini dan dapat membantu membedakannya dari pemakan daun lainnya, seperti uir-uir. Kehadiran telur dalam kulit padi dan nimfa kuning dan cokelat dan belalang dewasa yang memakan dedaunan padi merupakan gejala lebih lanjut dari hama tersebut.

Tingkatkan hasil panen Anda dengan dokter tanaman seluler!

Dapatkan sekarang secara gratis!

Inang

Penyebab

Gejala khas (jaringan daun tergores, sebagian besar helai daun hilang, bulir putih dan malai terputus) disebabkan oleh nimfa dan belalang sawah dewasa, Oxya hyla intricata, juga dikenal sebagai belalang bertanduk pendek. Lingkungan akuatik cocok untuk perkembangan mereka dan oleh karena itu, mereka umum di daerah lembab dan berawa. Belalang dewasa berwarna hijau zamrud dengan pita hitam di dada membentang ke sayap. Betina meletakkan telur kuning berbentuk kapsul di dedaunan padi, dalam massa padat tertutup dengan sekresi putih untuk melindungi mereka dari kekeringan. Dalam kondisi yang tidak menguntungkan, belalang dewasa mengembangkan sayap, berkerumun, dan bermigrasi.

Pengendalian hayati

Agensia pengendalian hayati yang terjadi secara alami seperti tawon, lalat parasit dan cacing, semut, burung, katak, laba-laba pemintal jaring harus didorong. Patogen jamur dan jamur entomopatogenik (Metarhizium acridum) juga dapat digunakan untuk mengurangi kepadatan populasi larva. Gunakan umpan racun buatan sendiri dari air garam dan bekatul.

Pengendalian kimiawi

Selalu pertimbangkan pendekatan terpadu berupa tindakan pencegahan bersama dengan perlakuan hayati jika tersedia. Gunakan semprotan insektisida daun untuk mengendalikan belalang di sawah yang menunjukkan kerusakan lebih dari 10%. Insektisida butiran tidak efektif. Perangkap umpan beracun dapat digunakan untuk menarik belalang dewasa. Insektisida yang dapat disemprotkan pada hama ini termasuk klorpirifos, buprofezin atau etofenproks. Sebelum penanaman, tanggul sawah juga bisa ditaburi malathion.

Tindakan Pencegahan

  • Saat penanaman, pantau tanggul sawah dan hancurkan telur dan nimfa.
  • Pantau lahan secara teratur untuk mencari tanda-tanda khas kerusakan dan keberadaan nimfa atau belalang dewasa.
  • Ambil belalang dewasa langsung dari dedaunan di malam hari ketika mereka lamban.
  • Genangi persemaian untuk menenggelamkan serangga.
  • Sapu tempat persemaian dengan jaring untuk menangkap serangga.
  • Singkirkan gulma yang mungkin berfungsi sebagai inang alternatif.
  • Hindari seringnya semprotan pestisida yang dapat mempengaruhi populasi serangga yang menguntungkan.
  • Pembajakan dalam-dalam setelah panen direkomendasikan di musim dingin untuk memaparkan massa telur pada pemangsa.