- Padi

Padi Padi

Ulat Grayak Padi

Serangga

Mythimna separata


Ringkasan

  • Ulat memakan ujung dan tepi daun, serta terkadang seluruh daun.
  • Malai terpotong dari pangkalnya.
  • Larva muda berwarna hijau rumput dengan garis-garis punggung tampak pada tanaman.
 - Padi

Padi Padi

Gejala

Gejala termasuk kerusakan akibat aktivitas makan pada ujung daun atau sepanjang tepi daun, kadang-kadang hanya meninggalkan pelepah (skeletonisasi daun). Selama serangan yang parah, larva yang lebih tua dapat menghabiskan seluruh daun dan bahkan seluruh bibit dari pangkal. Karakteristik lain dari M. separata adalah mereka juga memotong pangkal malai, dan yang tertinggal akan melengkung atau jatuh. Larva muda berwarna hijau rumput dengan garis-garis punggung tampak pada tanaman. Kerusakan sering terlokalisasi di satu bagian lahan. Selama wabah, banyak lahan dapat terpengaruh pada saat yang sama ketika larva bermigrasi dalam kelompok di antara lahan.

Tingkatkan hasil panen Anda dengan dokter tanaman seluler!

Dapatkan sekarang secara gratis!

Dapat juga ditemukan di

Apa penyebabnya?

Kerusakan ini disebabkan oleh larva ulat grayak padi, Mythimna separata. Ngengat dewasa memiliki sayap depan berwarna kuning keabu-abuan dengan semburat abu-abu gelap atau kuning kemerahan dengan banyak bintik hitam. Betina meletakkan telur berwarna kehijauan hingga putih di atas daun, baik telanjang atau ditutupi lapisan tipis kehitaman. Larva muda berwarna hijau rumput dengan garis-garis punggung segera muncul pada tanaman dan mulai menyebabkan kerusakan. Periode kekeringan yang diikuti hujan lebat mendukung umur panjang ngengat dewasa, lamanya periode oviposisi dan penetasan telur. Pupuk nitrogen meningkatkan pertumbuhan tanaman dan menyebabkan lebih banyak larva yang makan dan bertahan hidup. Inang alternatif termasuk, antara lain, jelai, gandum, jagung, oat, sorgum, tebu, bambu, kapas, ubi jalar, tembakau dan spesies brassica.

Pengendalian hayati

Beberapa spesies yang agresif dari tawon Cotesia ruficrus dan Eupteromalus parnarae telah berhasil diterapkan di lahan. Serangga ini bertelur di larva M. separata, membunuh mereka perlahan. Metode kebiasaan tanam yang penting termasuk peningkatan permukaan air ketika populasi berada dalam tahap kepompong untuk menenggelamkan mereka. Penggenangan juga membatasi penyebaran larva M. separata dari tanaman ke tanaman. Bebek di sawah juga membantu mengendalikan populasi.

Pengendalian kimiawi

Pertimbangkan selalu pendekatan terpadu berupa tindakan pencegahan bersama dengan perlakuan hayati jika tersedia. Untuk mencegah ulat bergerak ke lahan lain, berikan semprotan sepanjang batas lahan yang terserang dengan sipermetrin untuk menghindari migrasi larva. Jika ada serangan ulat grayak yang tinggi, semprotan kimia diperlukan. Disarankan untuk menyemprotkan sipermetrin @ 1 ml / 1 l air. Waktu terbaik untuk menyemprot adalah di akhir hari.

Tindakan Pencegahan

  • Tanam varietas dengan anakan yang tinggi jika tersedia.
  • Pantau lahan secara teratur untuk melihat tanda-tanda M.
  • separata.
  • Ambil massa telur atau larva saat ditemukan dan hancurkan.
  • Kendalikan gulma karena mereka juga merupakan inang alternatif (rumput).
  • Gunakan pupuk secara wajar karena dapat mendukung hama.
  • Buat penghalang (misalnya parit) untuk mencegah larva bermigrasi ke lahan lain.
  • Gali lubang atau parit dan tutupi dengan daun atau abu agar ulat tetap di sana.
  • Tempatkan dahan-dahan di sekitar lahan untuk menahan ulat.
  • Genangi persemaian untuk menenggelamkan larva atau membuatnya pergi ke puncak tanaman, di mana mereka dapat ditargetkan dengan pestisida.
  • Rencanakan rotasi tanaman dengan tanaman yang tidak rentan tetapi hindari beberapa tanaman misalnya gandum atau jagung.

Tingkatkan hasil panen Anda dengan dokter tanaman seluler!

Dapatkan sekarang secara gratis!