Ulat Tanduk Tembakau - Bawang

Bawang

Ulat Tanduk Tembakau

Spodoptera litura


Ringkasan

  • Larva makan dengan rakus pada daun, membelah polong dan merusaknya.
  • Bekas gigitan yang luas menyebabkan kerusakan dan kerontokan daun yang cukup besar.

Gejala

Larva yang baru menetas memakan daun, mengikis jaringan daun dan benar-benar melucuti tanaman. Larva yang lebih tua tersebar dan memakan dedaunan dengan rakus di malam hari. Pada siang hari, mereka biasanya bersembunyi di tanah di sekitar pangkal tanaman. Pada tanah yang lebih ringan, larva dapat mencapai polong atau akar kacang tanah dan merusaknya. Karena bekas gigitan yang luas, hanya tangkai dan cabang yang tertinggal. Larva dan ngengat dewasa tumbuh subur pada suhu antara 15 dan 35 ° C. Namun, mereka menyukai suhu yang lebih tinggi dalam kisaran ini.

Penyebab

Ngengat dewasa memiliki tubuh berwarna cokelat keabu-abuan dan sayap depan beraneka ragam dengan tanda bergelombang putih di tepinya. Sayap belakang berwarna putih transparan dengan garis-garis cokelat di sepanjang tepi dan vena. Ngengat betina bertelur ratusan telur dalam kelompok di atas daun, ditutupi oleh sisik cokelat keemasan. Setelah menetas, larva berwarna hijau muda yang tidak berambut menyebar dengan cepat dan mulai memakan daun. Larva yang lebih tua berwarna hijau tua hingga cokelat dengan bintik-bintik gelap di panggul dan perut yang agak lebih jernih. Dua pita memanjang berwarna kuning membentang di sepanjang sisi, diselingi oleh bintik-bintik segitiga hitam. Pita oranye terlihat di bagian punggung di antara titik-titik ini. Larva makan pada malam hari dan berlindung di tanah pada siang hari. Larva dan ngengat dewasa berkembang pesat pada suhu antara 15 dan 35 ° C, optimal pada 25 ° C. Kelembaban yang rendah dan suhu yang lebih tinggi atau lebih rendah mengurangi kesuburan dan memperpanjang siklus hidupnya.

Pengendalian hayati

Tawon parasit dari spesies Trichogramma chilonis, Telenomus remus atau Apanteles africanus memakan telur atau larva. Bioinsektisida berdasarkan Nuclear Polyhedrosis Virus (NPV) atau Bacillus thuringiensis juga bekerja dengan baik. Sebagai alternatif, jamur patogen serangga Nomuraea rileyi dan Serratia marcescens dapat disemprotkan pada daun. Larutan umpan berdasarkan bekatul, molase atau gula merah dapat didistribusikan di tanah pada malam hari. Ekstrak minyak nabati dari daun atau biji mimba dan ekstrak biji Pongamia glabra sangat efektif terhadap larva Spodoptera litura pada daun kacang tanah. Misalnya, azadirachtin 1500 ppm @ 5ml / l atau NSKE 5% dapat digunakan selama tahap telur dan mencegah telur menetas.

Pengendalian kimiawi

Selalu pertimbangkan pendekatan terpadu berupa tindakan pencegahan bersama dengan perlakuan hayati jika tersedia. Penggunaan insektisida yang luas dapat menyebabkan resistensi pada hama. Untuk mengendalikan larva muda, beberapa jenis insektisida dapat digunakan, misalnya produk berdasarkan klorpirifos (2,5 ml / l), emamektin (0,5 g / l), flubendiamid (0,5ml / l), atau klorantraniliprol (0,3 ml / l) ) serta indoksakarb dan bifentrin. Larutan umpan juga secara efektif mengurangi populasi larva yang lebih tua, misalnya umpan racun (dedak padi 5 kg + 1/2 kg jaggaery + 500 ml klorpirifos).

Tindakan Pencegahan

  • Cari varietas yang toleran di pasaran daerah Anda.
  • Tanam lebih awal untuk menghindari puncak populasi serangga.
  • Irigasi secara teratur untuk menghindari kekeringan pada pertengahan musim yang berkepanjangan.
  • Tanam tanaman perangkap seperti bunga matahari, talas, dan tanaman jarak di sekitar dan di dalam lahan.
  • Tanam tanaman penolak seperti Ocimum spp.
  • (basilicum).
  • Bangun tempat bertengger burung di beberapa tempat di lahan.
  • Gunakan perangkap cahaya atau feromon untuk menarik ngengat.
  • Periksa lahan Anda untuk melihat tanda-tanda penyakit seperti telur, bekas gigitan atau keberadaan larva.
  • Kumpulkan dan hancurkan telur dan larva dari tanaman perangkap dan tanaman inang.
  • Singkirkan gulma 15-20 hari setelah penyemaian.
  • Tangani tanaman Anda dengan hati-hati selama budidaya dan hindari kerusakan dan cedera tanaman.
  • Jaga kebersihan alat dan perlengkapan Anda.
  • Bajak dalam-dalam untuk mengekspos kepompong Spodoptera terhadap musuh alami dan faktor-faktor yang berhubungan dengan cuaca.